Home- Regional Stories -ADEX 2021: Collins Aerospace Incar Peningkatan UH-60, C-130 Korsel

Banner Ads

ADEX 2021: Collins Aerospace Incar Peningkatan UH-60, C-130 Korsel

Collins Aerospace : Oct 21, 2021 - : 7:24 pm

Collins Aerospace sedang mengejar program modernisasi kokpit untuk platform UH-60 dan C-130 Korea Selatan dan berencana untuk mendukung pertumbuhan industri pertahanan dalam negeri dengan berkolaborasi dengan perusahaan lokal di bidang manufaktur suku cadang.

“Solusi kami, khususnya pada UH-60 dan C-130, adalah solusi paling mumpuni dan andal yang ada dan akan memenuhi semua persyaratan pemerintah Korea (Selatan) dan sekitarnya,” Daesung Kwon, Manajer Pengembangan Bisnis Aerospace Collins untuk Avionik Militer , kepada Daily News.

Collins Aerospace saat ini bekerja dengan industri lokal untuk mengejar program peningkatan avionik UH-60, kata Kwon. “Korea Selatan memiliki sekitar 130 UH-60 dan mereka mencoba meningkatkan sebagiannya untuk misi operasi khusus dan misi pencarian dan penyelamatan. Hal ini adalah sesuatu yang terbaik bagi kami.”

“(Program ini) belum disetujui, tetapi kami percaya bahwa dalam waktu dekat, Angkatan Udara Republik Korea mungkin akan mempertimbangkan untuk meningkatkan C-130H karena telah digunakan selama beberapa waktu. Begitu banyak negara di kawasan ini saat ini meningkatkan C-130 mereka dan Korea dapat segera mengikuti tren itu.”

Perusahaan telah bekerja dengan banyak negara lain untuk modernisasi kokpit UH-60 dan C-130 secara komprehensif. “Korea agak ketinggalan dalam hal peningkatan yang mereka butuhkan. Kami percaya kami dapat membantu Angkatan Udara Korea dan tentara Korea dengan peningkatan avionik armada mereka, karena mereka akan segera menjadi usang atau mengalami masalah untuk mengatasi persyaratan medan perang modern atau (bahkan dalam kebutuhan) navigasi.”

Black Hawk Common Avionics Architecture System (CAAS) yang banyak diminati dirancang untuk mengatasi keusangan avionik dan meningkatkan efektivitas misi di helikopter UH-60. Program Flight2 Collins untuk peningkatan kokpit militer pada pesawat sayap tetap telah terbukti sama populernya: Lebih dari 370 C-130 telah dimodifikasi, atau sedang dalam kontrak untuk dimodifikasi.

“Solusi kami telah terbukti dalam pertempuran,” tambah Kwon. “(Karena) dikembangkan bersama bahu-membahu dengan angkatan bersenjata AS yang merupakan (kekuatan) yang paling dapat diandalkan. Karena dikembangkan berdasarkan persyaratan AS yang cukup ketat, ini adalah sistem yang paling mumpuni di seluruh dunia. Untuk negara seperti Korea Selatan yang menghadapi banyak situasi bermusuhan, memiliki solusi yang terbukti dalam pertempuran adalah hal yang paling penting.”

Upgrade kokpit akan menjadi solusi ideal untuk Korea Selatan karena berbagai alasan, kata Kwon. “Sebagian besar platform Korea masih memiliki begitu banyak masa pakai yang tersisa sehingga masuk akal untuk melakukan peningkatan. Hal ini juga hemat biaya juga (selain) membeli pesawat baru yang empat atau lima kali lebih mahal daripada melakukan upgrade. Jika persyaratan peningkatan hanya untuk mengatasi masalah keusangan, biayanya setidaknya 500 persen lebih rendah daripada membeli pesawat baru.”

Kwon menegaskan pihaknya tertarik untuk mendukung upaya pemerintah Korea Selatan mengembangkan kemampuan industri pertahanan dalam negeri. “Kami tertarik untuk lebih membangun hubungan kami dengan perusahaan Korea (termasuk dalam) lokalisasi. Kami juga dapat membantu pemerintah Korea membuat keberlanjutan yang jauh lebih mudah dengan bekerja sama dengan perusahaan Korea.”

Meskipun pasar avionik militer semakin ramai, tetapi Kwon tidak percaya hal itu menjadi keprihatinan bagi Collins Aerospace. “Ini adalah lanskap kompetitif. Ada pesaing tradisional seperti kami dan beberapa perusahaan AS. Beberapa perusahaan Eropa dan Israel telah memasuki pasar juga. Kami tidak percaya bahwa kami dapat menerima begitu saja, tetapi saya percaya bahwa kami menawarkan kemampuan terbaik (yang ada) di pasar.”

Pada pameran ADEX yang sedang berlangsung, perusahaan ini juga menyoroti Head-up Guidance System (HGS) dengan Enhanced Vision Systems (EVS) yang dirancang untuk meningkatkan kesadaran situasional dengan memberikan visibilitas yang ditingkatkan selama operasi malam hari atau dalam kondisi cuaca buruk. HGS untuk pesawat -130J dan C-130H memungkinkan penerbangan dengan tanpa melihat ke panel instrumen yang sangat membantu dalam waktu reaksi pilot. Teknologi ini memfasilitasi pendekatan yang tepat dan secara substansial meningkatkan operasi rahasia dan misi-kritis.

Hits: 48

Banner Ads

With more than 25 years of experience in defence publishing, Global Business Press and its industry leading titles Asian Defence Technology, Asian Airlines & Aerospace and Daily News are the leading defence publications in the region, present at more international shows and exhibitions than any other competing publication in the region.

Popular Posts

Copyright 2020. GBP. All Rights Reserved.

Home Defence & Security Space Commercial Aviation Maintence Repair & Overhaul Daily News Events About Us